Categories
Uncategorized

Masak Dewe; Sambel gereh

Kayak e rung tau cerita babagan masak-masak ya? La apa iso, Dek? Ya nek diniati ki ya isa. Masalah e ki le wegahan lak en. Haha.

dxkjc-eu8aadwbx

Jane tadi, secara tidak sengaja ke pasar dekat rumah. Sudah ada niatan mau beli kentang dari dua mingguan lalu. Ning ra sida-sida soal e keset. Akhir e mau, mlebu pasar. Tumbas kentang. Kentang ukuran cilik-cilik itu. Sekilo 7ribuan. Tumbas lima ribu. Oleh uakeh. Njuk seneng banget. Ijik embuh, kan. Njuk mlaku-mlaku sisan. Tumbas jenang. Oleg rega rongewuan. Wes mayan keno nggo lambaran weteng. Hamdalah.

Mlaku meneh. Iruh bakul gereh. Langsung tumbas lah. Uwis iso mikir bakal gawe sambel gereh sek pedes nglendi inuk banget kae. Jan e itu masakan legendaris dari simbah. Selalu menjadi idola dan sudah pernah diajari, jadi akhirnya tadi dimasak dewe. Tumbas gereh nya saja wong bumbu di rumah sudah ada.

Mari ngono, tekan ngomah langsung digoreng gereh e, njuk dimasak sambel. Nek sambel nya ya digongso, jadinya nglendi karena minyak nya itu yang bikin tambah enak. Minyaknya juga pakai minyak bekas menggoreng gereh dan bumbu sambel nya itu. Jadi tambah semu ireng dan pedes. Well iki.

Sat set kabeh ditandangi dewe, akhir e ya dadi pas jam e rolasan. Njuk pas maem saya terharu. La enak we banget j. njuk dadi tondak tanduk wae. Haha. Dasarnya mungkin ya saya dokoh bocah e, jadi ya sehingga. Iso entek telu seko enem sek dituku gereh e.

Sebenernya, kalau boleh jujur, saya ini seneng masak. Ya embuhlah. Kayaknya meramu bahan makanan ki menyenangkan. Ndelokne sayuran seger nang pasar dan bau bumbu atau rempah bisa membuat saya sedikit lupa dengan dunia luar. Seperti mendapatkan satu tempat bermain baru yang saya bisa merasakan dalam arti menyentuh dan mencicipi. Itu enak banget. Terkadang saya berpikir, kenapa dulu tidak ambil tata boga saja ketika SMA. Haha. Tapi ya sudahlah. Memasak itu bisa dipelajari kalau mau. Dari simbah saya juga saya bisa belajar. Dan itu juga menyenangkan.

Alasan lain dari kenapa saya suka memasak, sebenernya, karena saya jadi mengetahui apa saja bahan yang saya olah. Saya tahu kadar kebersihan dan seberapa banyak saya menggunakan bumbu penyedap untuk masakan saya tersebut. Saya pernah kalu mendapati telur lalat dalam makanan. Utamanya makanan yang tidak ditutup. Beberapa tempat makan yang kedapatan seperti itu, saya sudah berjanji untuk tidak akan kembali makan di sana lagi. Karena alasan itu saya sekarang lebih memilih untuk memasak sendiri makanan saya.

Kalau ada yang berkata kalau memasak sendiri makanan itu bisa hemat, ini saya tidak mau berdebat. Karena kabeh-kabeh ki ora isa digebyah uyah. Nek masak e gur sambel ro tempe, bisa jadi itu hemat. Tapi kalau masaknya dengan bahan ayam, bahan dari import ya jatuhnya mahal juga, kan? Makanya ini subjektif dan ndilalah mahal dan murah ki ya tidak objektif-objektif banget. Jadi ya sehingga.

Kayaknya besok akan masak lagi. Tapi embuh opo. Ya dipikir karo mlaku ­čśÇ

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *